Monday, September 5, 2011

Kita Semua Menantikan Saat Itu....



Alhamdulillah, selepas selamat pulang merayakan Aidil Fitri di kampung halaman, kini kembali meneruskan perjalan kembara ke saat itu. Semalam dan kemarin, kita dihujani berita-berita tentang insan-insan terpilih yang telah sampai saat yang mereka tunggu selama ini.

  • Ustaz ketika zaman persekolahan ku, telah kembali ke rahmatullah pada hari raya ke 3 dengan tenang dan aman selepas arwah berusaha memandu sendiri ke hospital.

  • Rakan sekolej adik ku yang sepatutnya bakal sama-sama melanjutkan pelajaran ke bumi Anbiya, telah selamat kembali ke pangkuan Ilahi juga pada minggu pertama hari raya....selepas terlibat dalam satu kemalangan yang turut meragut nyawa abang dan adik arwah.

  • Salah seorang peserta misi bantuan ke Somalia, rakyat negara kita, seorang pemberita Bernama, juga telah kembali menemui Pencipta kita, selepas terkena tembakan peluru sesat. Dan meninggalkan anak-anak yang masih kecil berusia 8 tahun dan 3 tahun.

Semoga ruh-ruh mereka bersemadi dikalangan hamba-hamba Allah yang solehin.

Sebenarnya, masih banyak lagi kisah-kisah insan terpilih lain yang telah pun selamat menempuh saat yang ditunggu semua orang.

Dari cerita ibu mertuaku yang baru pulang dari mengerjakan umrah, ketika di Masjidil Haram.....bila tiba setiap waktu solat fardu, pasti turut ditunaikan solat jenazah berjemaah kepada jemaah-jemaah umrah yang meninggal dunia antara waktu solat di sana. Ditekankan sekali lagi, solat jenazah pada setiap waktu solat ya!!

Sesungguhnya, kita semua tertunggu-tunggukan saat itu. Kita semua pun bakal merasai saat itu. Saat dan detik apabila kita sepatutnya kembali menemui Pencipta kita. Sungguh unik temujanji kita yang satu ini, kerana ianya teramat misteri. Kita tidak memiliki kad temujanji khas, bilakah saat itu. Tapi, yang pasti, saat itu sudah termaktub untuk kita.


###

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.

(Ali Imron: 185)


 أَيْنَمَا تَكُونُوا يُدْرِكْكُمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنْتُمْ فِي بُرُوجٍ مُشَيَّدَةٍ وَإِنْ تُصِبْهُمْ حَسَنَةٌ يَقُولُوا هَذِهِ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَإِنْ تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ يَقُولُوا هَذِهِ مِنْ عِنْدِكَ قُلْ كُلٌّ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ فَمَالِ هَؤُلَاءِ الْقَوْمِ لَا يَكَادُونَ يَفْقَهُونَ حَدِيثًا

Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: "Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad)." Katakanlah: "Semuanya (datang) dari sisi Allah." Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikitpun?

(An Nisaa`: 78)



Wahai diriku, sedarlah bahawa saat kematian ku telah ada. Cuma belum pasti bila akan tiba.
Wahai diriku, tolonglah jangan lupa atau melalaikan saat itu.
Wahai diriku, jika sedetik lagi ajalku tiba, kemanakah layaknya diriku ini untuk dituju?
Layakkah diriku ke syurga-Mu, Ya Allah.....
Dan, diriku ini sesungguhnya tidak berupaya untuk menghadapi neraka-Mu....
Maka, dimanakah????
Hanya ada 2 pilihan sahaja....

Ya Allah, ampunilah segala kesalahan ku.....
Ku pohon, khusnul khatimah.....amin.

0 comments:

Post a Comment

 
Papa Mama dan Baby LOVA Blogger Template by Ipietoon Blogger Template