Tuesday, May 3, 2011

Terima Dengan Redha


Firman Allah SWT,

“Jikalau mereka sungguh-sungguh ridha dengan apa yang diberikan Allah dan RasulNya kepada mereka, dan berkata: "Cukuplah Allah bagi kami, Allah akan memberikan sebagian dari karunia-Nya dan demikian (pula) Rasul-Nya, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berharap kepada Allah," (tentulah yang demikian itu lebih baik bagi mereka).” (At Taubah:59)

" Dan jika sesuatu kesusahan mengenaimu janganlah engkau berkata : jika aku telah berbuat begini dan begitu, begini dan begitulah jadinya. Melainkan hendakalah kamu katakan : Allah telah mentaqdirkan dan apa yang ia suka , ia perbuat ! " Kerana sesungguhnya perkataan : andaikata... itu memberi peluang pada syaitan " . (Riwayat Muslim)

Banyak lagi ayat-ayat Allah dan hadis Rasulullah yang menjanjikan kemanisan sifat redha bagi setiap insan. Redha, pasrah…mudah jer kalau kita nak ungkapkan, tapi penghayatan dia adalah sangat berat.

Sejauh mana kita mampu redha dengan ketetapan Tuhan buat kita? Kita mengaku beriman dengan rukun iman yang 6, yang antara isi nya, Beriman dengan qada’ dan qadar. Tapi, penghayatan nyer? Wallahualam.

Antara bait-bait doa yang pernah saya lafazkan dulu…..


Ya Allah, andai setakat ini pinjaman seorang suami untuk ku, aku redha Ya Allah.

Ya Allah, andai sudah sampai masa nikmat kasih sayang seorang suami ditarik balik dariku, aku redha Ya Allah.

Ya Allah, andai sekejap ini sahaja pinjaman seorang ayah buat anakku, aku redha. Aku terima andai ditakdirkan aku sendirian harus membesarkan anak ini. 

Tolonglah, ampunilah segala dosa suamiku. Ringankan lah penderitaan beliau. Sembuhkan lah dia andai itu terbaik untuk dia. Aku redha Ya Allah, dengan apa jua ketentuan Kau buat suamiku yang terlantar sakit ini.

Ampunilah suamiku Ya Allah. Ampunilah segala dosa beliau berkat dengan sifat beliau sebagai seorang suami yang amat baik bagi diriku. Yang tidak pernah menyakiti diriku. Yang menjalankan amanah seorang suami dengan sebaiknya. 

Ampunilah suamiku Ya Allah, dengan berkat beliau sebagai seorang anak yang soleh. Aku tidak pernah berjumpa dengan mana-mana anak yang amat mentaati kedua ibu bapa seperti ketaatan suamiku pada ibu ayah nya.

Ampunilah dosa suamiku Ya Allah, dengan sifat sabar dan kasih sayang nya terhadap anak kami. Dia adalah ayah terbaik untuk seorang anak. Dia tidak pernah terlepas menjaga kebajikan diri ku dan anak kami. Ampunilah dia, wahai Tuhanku.

Andai sudah sampai masa untuk nya kembali padaMu, tempatkan lah dia dikalangan hamba-hambaMu yang soleh, di atara golongan-golongan kanan seperti mana tercatit dalam kalamMu. 

Sesungguhnya, aku pasti. Aku tidak akan dibiarkan kesorangan di dunia ini. Aku pasti, Engkau lah sebaik-baik sandaran, sebaik-baik penolong, sebaik-baik pendamping buat diriku di dunia ini.
Amin, Ya Rabbal ‘alamin.


Ya, dulu, aku sering berdoa sebegini. Aku tak sanggup melihat suami terlantar sakit melawan derita. Aku terima sahaja apa yang terbaik dari Allah yang Maha Kuasa.

Dan,  kini, Alhamdulillah, Allah masih pinjamkan lagi suami ku untuk diriku, anak kami dan ibu ayah beliau dan bakal anak-anak kami...




……tukar mode!


Sebenarnya, saya tengah nak pujuk diri untuk redha dengan pekerjaan saya. Oh, tak best dan tak minat. Tapi lagi banyak orang yang tengah mencari kerja di luar sana. 

Diri, bergembiralah dengan kerja ini. 

Bersyukur lah MammaSun!!

Ya, dengan adanya redha, kita akan bersyukur dengan segalanya.

Hehe…chayo2x!

0 comments:

Post a Comment

 
Papa Mama dan Baby LOVA Blogger Template by Ipietoon Blogger Template